Isu Rombak Kabinet, Andika Perkasa Diprediksi Jadi Kepala BIN

Andika Perkasa Serahkan Jabatan Panglima TNI ke Laksamana Yudo Margono. (Dok/TNI)

Palu Ngataku – Jokowi dikabarkan akan melakukan pergantian sejumlah pos Menteri hingga Kepala Lembaga Tinggi Negara.

Presiden Joko Widodo memberi isyarat akan merombak jajaran kabinetnya jelang pergantian tahun 2022-2023.

Direktur Rumah Politik Indonesia Fernando Emas memprediksi, nama Kepala BIN Budi Gunawan akan digantikan eks Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa. Nantinya, BG akan mengisi pos menteri. 

“Kemungkinan Kepala BIN Budi Gunawan akan digantikan oleh Andika Perkasa. Sedangkan Budi Gunawan kemungkinan akan mengisi polisisi Menko Polhukam atau Mendagri,” kata Fernando kepada wartawan, Sabtu 24 Desember 2022.

Fernando berharap, dalam momentum reshuffle kabinet tersebut, Presiden Jokowi juga akan mengisi 9 pos wakil menteri yang sampai saat ini masih kosong.

Baca Juga  Polres Tolitoli Selidiki Pemalsuan Dokumen KTP dan KK Dokter Faisal

“Saya juga berharap Presiden akan mengisi 9 Wakil Menteri yang sampai saat ini masih belum diisi,” harapnya.

Fernando melanjutkan, sekalipun Jokowi  tidak berniat mengisi 9 pos wakil menteri yang masih kosong, maka sebaiknya peraturan Presiden yang mengatur hal tersebut dapat dicabut.

“Peraturan Presiden tentang wakil menteri yang masih kosong segera dicabut,” tandas Fernando.

Diketahui,  Presiden Jokowi kemarin membenarkan soal adanya kemungkinan me-reshuffle menteri di Kabinet Indonesia Maju. Isu kocok ulang kursi menteri ini mencuat setelah lembaga survei Charta Politika Indonesia menyebut mayoritas publik setuju Jokowi merombak kabinetnya.


“Mungkin (ada reshuffle),” ujar Jokowi singkat saat ditemui di Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat, kemarin.

Baca Juga  Gubernur Sulteng Belasungkawa Tiga Guru Ponpes Gontor Laka Bus Masuk Jurang di Kebun Kopi

Jokowi tak merinci alasannya melakukan reshuffle. Dia juga tak menyebut waktu pasti reshuffle akan dilakukan.

“Ya, nanti,” kata Jokowi saat dicecar soal kepastian waktu reshuffle tersebut.

Isu reshuffle ini mencuat setelah survei yang dilakukan Charta Politika pada 6-18 Desember 2022. 

Hasil survei itu menunjukkan mayoritas publik setuju apabila Jokowi merombak Kabinet Indonesia Maju. 

Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya menyebut angka masyarakat yang meminta reshuffle itu mencapai 61,8 persen.


Reporter: Ghifari

Editor: IrfanJo

banner

Komentar