Dituduh Pongko dan Tukang Doti, Polisi Mediasi Dua Emak-emak di Luwuk Selatan

Ilustrasi kolase pongko dan santet. (Foto: Istimewa)

Palu Ngataku – Maraknya Isu “Pongko” dan atau “Tukang Doti” di belakangan ini, rupanya tidak bisa dianggap hal sepele. Malah potensi saling tuduh antar warga atau tetangga yang sering terjadi.

Seperti yang terjadi pada JS (63) warga Kelurahan Maahas, Kecamatan Luwuk Selatan, ini mendapat tuduhan dari warga inisial NB (53) sebagai pelaku “Pongko dan Tukang Doti”.

Menurut Bhabinkamtibmas Polsek Luwuk Aipda David FS, persoalan mengenai isu atau cerita ini sebenarnya sudah cukup lama. Dan memang puncaknya dilaporkan kepada pihak kelurahan pada Rabu (1/11/2023).

“Pelapor marah atas tuduhan ini, JS melaporkan NB kepada kami,” Ujar pak Bhabin.

Baca Juga  Hadiri Rakor Lintas Sektoral, Sekdaprov: Keamanan dan Keselamatan Masyarakat Menjadi Prioritas Utama

Mediasi pun dilakukan dikantor Kelurahan Maahas dengan menghadirkan pihak yang diduga telah menuduh dan menyebarkan isu terkait kejadian ini, pada Jumat (3/11/2023).

“Mediasi juga melibatkan Lurah Maahas dan Babinsa, serta para pelapor,” katanya.

Menurutnya, setelah dipertemukan dan mediasi akhirnya kedua belah pihak sepakat untuk menyelesaikan masalah tersebut secara kekeluargaan.

“Kedua pihak sudah berdamai, terlapor sudah minta maaf,” kata Aipda David.

Sementara itu, Lurah Maahas mengucapkan terima kasih kepada semua pihak seperti Bhabinkamtibmas dan Babinsa yang merespon cepat terkait isu “Pongko” ini sehingga tidak terjadi bentrokan yang berujung kekerasan.

“Terima kasih telah membantu kami mendamaikan warga kami sehingga tidak ada lagi cerita tidak benar tentang Pongko dan Tukang Doti atau Santet diwilayah ini,” pungkasnya. 

Baca Juga  Turut berdukacita, Kapolres Parimo Melayat Di Rumah Duka Korban Unras Di Tinsel

Komentar